Kementerian Lingkungan Hidup mendorong para pelaku bisnis untuk mengembangkan riset dan pengolahan terhadap limbah bahan berbahaya dan beracun (B3). Jika dikelola dengan benar, limbah ini bisa mendatangkan manfaat dan peluang bisnis baru.

Deputi Bidang Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun, Limbah Berbahaya dan Beracun, dan Sampah, Kementerian Lingkungan Hidup, Masnellyarti Hilman mengatakan, paradigma bahwa limbah B3 harus dibuang, sudah selayaknya dihilangkan. Ini karena limbah B3 itu masih dapat dikelola menjadi aneka macam produk yang bernilai ekonomi.

Ia mencontohkan pabrik semen Holcim dan Indocement yang sejak lama menggunakan limbah B3 sebagai campuran pembuatan semen. Kandungan unsur silika yang tinggi pada limbah B3 membuat produk melekat kuat.

“Sekarang sedang mengajukan izin di antaranya semen Gresik dan semen Padang,” kata Masnellyarti didampingi Kepala Bidang Pengumpulan dan Pemanfaatan Limbah B3, Amsor, Selasa (2/8/2011) di Jakarta.

Limbah B3 untuk campuran semen itu di antaranya didapatkan dari sisa pengolahan logam baja, yaitu iron concentrate, mill scale, dan debu EAF (electric arc furnace ash). Sementara, slag nikel (buangan peleburan bijih nikel) bisa digunakan untuk dasar pembuatan jalan raya. “Tailing (dari proses kegiatan pertambangan bijih logam) juga bisa digunakan untuk pembuatan beton,” jelasnya.

Contoh lain adalah pengolahan oli bekas menjadi oli bersih yang bisa dimanfaatkan kembali menjadi pelumas kendaraan. Ia mencontohkan oli Pennzoil merupakan hasil pengolahan kembali oli bekas menjadi pelumas berkualitas tinggi. Ini merupakan produk ramah lingkungan karena mengurangi limbah oli bekas.

Karena itu, Masnellyarti menandaskan pengaturan limbah B3 merupakan peluang baru yang bisa dimanfaatkan bagi para pebisnis. “Selama ini dipandang peraturan B3 itu menghalangi kegiatan bisnis. Padahal kalau dilihat dengan cara pandang baru, B3 bisa dimanfaatkan dan bernilai ekonomi,” katanya.

Namun, ia menekankan limbah B3 yang bisa dimanfaatkan dan dikelola hanya limbah yang berasal dari buangan pabrik dalam negeri. Negara tidak memperbolehkan impor limbah B3 untuk tujuan apapun, sekalipun dengan dalih penelitian. (sumber:kompas.com)

About wayoujiai

tak pernah menyerah dan tak pernah putus asa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s