Haus akan prestasi

Tak terasa sekarang sudah mau semester 4 ane kuliah. Tapi di perkuliahan ini ane merasa sepi. Karena belum ada prestasi-prestasi yang berhasil diukir. Tidak seperti masa-masa SMA.

Waktu SMA kelas 1 pernah ikut lomba lari jarak 100 M (dalam rangka OOSN (Olimpiade Olahraga Siswa Nasional)) se Jakarta Selatan. Hebatnya, pas lagi lari alhamdulillah ane  berhsil finish di posisi ketiga dari belakang atau posisi keempat dari depan. Jadi ane langsung gugur ditahap pertama.he

Setelah ikut lomba lari,  ane ikut lomba lompat jauh (masih dalam rangka OOSN juga).

Alhamdulillah, ane berhasil melompat dengan jarak 4 1/2 meter .  Dan alhamdulilllah juga ane belum dapet juara, karena juara 1 berhasil melompaaaat sejauh 6  1/2 meter (padahal cuman 1 kali lompat doang) (buseet, soalnya peserta lain termasuk ane ampe 3 kali percobaan lompatan, tapi gak bisa sejauh itu..ckckck).  Juara ke 2 berhasil melompat sejauh 5, 3 meter dan juara ke 3 gak ada. Karena cuman ada juara 1 dan juara 2 doang.

Itu tadi cerita sedihnya.

Berita senengnya,  di kelas 1 SMA ini, ane dapet  juara 3 karate kadet putra kumite (baca:yang berantem-beranteman, bukan yang adu jurus-jurusan. Klo yang adu jurus-jurusan namanya kata) lanjut.. kelas 55 kg  INKANAS (Ikatan Karate Nasional) se-Jakarta.

Waktu SMA kelas 2 pernah juara kompetisi BAND se- kramat 29 Jakarta (SMA 29 Jakarta, waktu lagi class meeting).

Kirain se Jakarta atau se Indonesia, tp cuman 1 sekolahan aja toh.

Tapi gapapa, ini termasuk prestasi yang membanggakan.

Pas diadain lomba BAND ini, secara tidak sengaja langsung tercetus ide untuk buat BAND. Nama Band nya adalah BAN BAND (Belum Ada Nama Band). Dadakan cihuy buat band nya..

Uniknya pas lagi ikut lomba ini, ane dan kawan-kawan seperjuangan (luki (vokalis),cecep(gitaris ), anky (vokalis), imam(bassis) chaca (manager), si ipul(drummer) belum ada, jadi pake additional si Bangga), membuat para juri (Bu maya (guru biologi yang jago musik), menangis melihat kita tampil. Bu maya menangis bukan karena BAN BAND mamainkan musik yang menyentuh hati (melancholis), tetapi karena penampilan kita yang lucu.. katanya..he

Kita memainkan 2 lagu, yang pertama lagu ibu kita kartini yang udah diaransemen + pake seragam batik +  tari-tarian has BAN BAND. ( Nah, lagu ini ne yang juri ampe nangis ngakak). Lagu kedua, kami bawain lagu buatan ane yaitu O-L-A-H-R-A-G-A+ seragam olahraga yang ada didalem baju batik td.

Karena kedua lagu itu, akhirnya kami berhasil masuk kefinal. Di final kami latihan 3 hari 3malem, ampe-ampe ane, cecep dan imam bolos latihan karate.(saking semangatnya).

Di  final kami memakai seragam khas betawi (yaitu kaos oblong putih, celana batik, sarung ama peci ).

Ternyata latihan 3 hari 3 malem + bolos latihan karate bukan hal yang sia-sia. Karena kita berhasil mendapatkan juara 1. hehehe..

Seelamat untuk BAN BAND yang belum punya nama band nya yang telah meraih prestasi. hehehe

udah nyampe segini dulu ya ceritanya, nanti disambung lagi..

(episode 1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s