Janganlah Membicarakan Keburukan Orang Lain

Waktu senggang membuat kita mencari suatu hal yang asik untuk dilakukan. Mau belajar males, mau ngerjain tugas males, mau kerja males, mau nyuci males, mau masak juga males. Hal yang paling asik dilakukan adalah tidur-tiduran, menonton tv, dengar musik atau membicarakan orang lain. Mungkin tidak semua orang seperti ini, tapi jika anda merasa ada di salah satunya, ya lanjutkan saja membaca tulisan ini, jika anda tidak merasa, ya silahkan dilanjutkan juga membaca tulisan ini.🙂


Tak terasa, tanpa disengaja, mulut tiba-tiba bersuara membicarakan orang lain.  Semakin banyak membicarakan orang lain, semakin asik. Mending yang diceritakannya yang baik-baik, ini yang buruk-buruknya diceritakan. Males gila gak sih lho..

Kalau anda seorang pelajar atau mahasiswa, biasanya suka membicarakan teman-temannya. Contohnya seperti ini.  ” Ih tau gak si lho, tadi dia bego banget dah, masa 1 tambah 1 jawabnya 3. Ih bego amat. “Terus tau gak, masa pacar barunya dia jelek banget, mendingan gw kemana-mana dah. ” Mang pacarnya anak mana? Itu tuh anak ***. Trus tau gak sih, dia tuh sombong and gaya banget, masa mau makan di KFC ama Seven7 aja teriak-teriak.” Hei temen-temen makan di KFC yuk. Nggak ah makan di warteg aja. Ah gmana sih lu jaman sekarang masih makan di warteg, gak level tau..ckckck
Selain membicarakan teman, biasnya juga membicarakan guru atau dosen. “Wah tw gak sih lho, males gila gw dia ajar pak Fulan, dia tuh kalo ngajar gak jelas. Masa ngajar menghadap ke papan tulis terus, malah kalo ngomong gak jelas lagi. Iya ya, apa lagi kalo diajar bu fulan, dia tuh kalo ngomong pelan banget, gak kedengeran, terus kalo nulis di papan tulis, tulisannya jelek, kalo buat slide show di power point, tulisannya berantakan, kayknya gak ada yang bener nih gurunya”ckckck.
Kalau kita seorang ibu rumah tangga. Waktu lagi beli sayur di pasar, ketemu dengan ibu-ibu yang lain.” Eh ibu-ibu, tw gak, tadi tuh si ibu fulan katanya selingkuh loh ama pak fulan. Mang tau dari mana bu? Iya saya tau dari tetangganya. Yang bener bu? iya bener.” Terus tau gak bu, dia itu hutangnya banyak banget loh bu, sama aya aja hutangnya 200 rb, makannya dia deketin pak fulan untuk melorotin duitnya aja. Ah yang bener bu? Iya beneran, coba tanya aja ama bu tetangga di sebelah rumahnya”

Masih banyak cerita-cerita yang lainnya, yang belum tertuliskan disini. Karena kalo dituliskan semuanya disini, nanti bisa jadi satu buku sendiri.🙂
Disini saya cuman ingin mengingatkan, ngapain sih ngomongin keburukan-keburukan orang lain. Kayak kita sendiri gak punya keburukan aja.  Lebih baik perbaikin diri kita . Kalo kita sudah bener, gak usah membicarakan keburukan orang lain. Tak usahlah waktu kita dihabiskan untuk membicarakan keburukan orang lain,  lebih baik waktu kita dihabiskan untuk memperbaiki diri kita dan meningkatkan kemampuan kita. Iya gak coy?

Ingatlah kawan, semua orang pasti mempunyai sifat-sifat buruk, temasuk diri kita sendiri. Apakah kita mau jika keburukan kita dibicarakan ke khalayak luas? Apakah kita mau dijelek-jelekin orang lain di luar sana? Apakah kita mau selalu menjadi bahan pembicaraan orang lain? tentu tidak bukan. Jika kita tidak mau keburukan kita dibicarakan oleh orang lain, maka janganlah kita membicarakan keburukan orang lain.
Karena jika kita membicarakan keburukan orang lain dan itu benar, maka itu adalah ghibah, dan jika yang kita bicarakan itu salah, maka itu adalah fitnah.

Allah swt ber firman :

“… Janganlah kalian mengghibah satu sama lain. Adakah di antara kalian yang senang memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kalian merasa jijik kepadanya…” (QS. Al-Hujuraat [49]: 12)

wow sereem…

mudah-mudahan tulisan dapat bermanfaat, terutama bagi penulis sendiri…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s